PDIP: Koopssusgab Tak Perlu Jadi Pro Kontra

Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) TNI Moeldoko (kiri).
VIVA –  Wacana menghidupkan kembali Komando Operasi Khusus Gabungan atau Koopssusgab untuk menanggulangi terorisme menuai pro dan kontra.

Anggota DPR Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Arteria Dahlan menjelaskan, wacana itu adalah pesan dari Jokowi untuk melawan terorisme.

“Ambil message (pesan) yang ingin disampaikan Pak Jokowi (Presiden Joko Widodo), yakni negara hadir dan berusaha untuk melawan dan memberantas terorisme dengan segala daya upaya,” kata Arteria ketika dihubungi, Kamis 17 Mei 2018.

“Kan harusnya diapresiasi, bukan dibuat polemik baru,” katanya menambahkan.

Menurut anggota Komisi III DPR ini, Koopssusgab berada dalam tatanan teknis implementatif. Sehingga, tidak ada masalah dan tidak berlawanan dengan RUU Anti Terorisme.

“Dan, mohon jangan dipandang atau ditafsirkan saling menegaskan dengan percepatan revisi UU Terorisme,” ujarnya.

Aretria mengatakan, konsep Koopssusgab juga masih dalam koridor hukum yang ada. Menurut dia, makin banyak yang membantu Polri dalam melawan teroris makin bagus.

“Yakni Koopssusgab sifatnya perbantuan terhadap Polri dalam hal pemberantasan terorisme,” kata Arteria.

Sebelumnya, wacana pembentukan itu disampaikan oleh Kepala Staf Presiden, Jenderal TNI (Purn) Moeldoko. Koopssusgab adalah pasukan elit TNI untuk penanggulangan terorisme, seperti di Kepolisian yang ada Densus 88 Anti-Teror.

“Untuk Komando Operasi Khusus Gabungan TNI sudah direstui oleh Presiden. Dan, diresmikan kembali oleh Panglima TNI,” ujar Moeldoko di Istana Negara, Jakarta, Rabu 16 Mei 2018.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *