Hamilton Deg-degan Tak Bisa Finis di GP Kanada

Pembalap Mercedes, Lewis Hamilton, di FP GP Australia
VIVA– Pembalap Mercedes, Lewis Hamilton, mengaku lega akhirnya bisa mengakhiri balapan di Grand Prix Kanada, Minggu 10 Juni 2018 atau Senin dini hari WIB, dengan sempurna. Sepanjang balapan, Hamilton sempat khawatir dengan kondisi mesinnya yang tak prima.

Hamilton merasa ada yang aneh dengan performa mesin mobil W09 miliknya. Sejak putaran ke-8, Hamilton merasa mobilnya kehilangan tenaga.

Ada indikasi overheat dalam mesin mobilnya. Hamiltonpun gagal bersaing di posisi tiga besar karena harus masuk pit lebih awal.

Dan benar saja, pada akhir balapan, Hamilton cuma finis pada peringkat kelima karena harus ada proses penggantian mesin pendingin selama berada di pit.

“Saya bersyukur bisa mengakhiri balapan. Cuma dengan ini, saya sudah bisa bahagia,” ujar Hamilton dilansir Crash.

“Dari awal balapan, saya merasa tenaga mobil hilang dan mesinnya terlalu panas. Saya tak bisa mengatasinya,” lanjutnya.

Sistem pendingin di W09 ternyata memang bermasalah sejak awal GP Kanada. Masalah ini didapat sejak W09 ditanamkan racikan dengan spesifikasi baru.

Tentu, perlu ada penyesuaian lebih dalam demi mengatasi masalah teknis seperti ini. Dampak yang muncul dari peristiwa ini adalah Hamilton terdepak dari posisi puncak oleh Sebastian Vettel, pembalap Ferrari yang sukses memenangiGP Kanada.

“Rasanya sedikit lega karena bisa selesaikan balapan. ‘Jeez’begitu kata saya, karena sebenarnya bisa saja kehilangan lebih banyak poin,” kata Hamilton.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *