12 Anggota Polisi Tewas, Puluhan Lainnya Menghilang Usai Gempa Palu

Kondisi kawasan yang terdampak gempa dan tsunami di Pantai Talise Palu, Sulawesi Tengah
VIVA– Markas Besar Polri menyebutkan, masih ada ribuan anggota Polda Sulawesi Tengah yang belum ditemukan saat gempa bumi 7,4 skala richter yang mengguncang wilayah Donggala, Palu, Sulawesi Tengah.

“Masih ada yang belum ditemukan sekira 69 orang, tapi belum kontak lagi nih apakah 69 itu memang tidak ada atau sedang mengurus keluarganya. Karena hp sempat hilang,” ujar Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Polri, Irjen Pol Setyo Wasisto, di kantornya, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa, 9 Oktober 2018.

Selain jumlah itu, Setyo menuturkan bahwa ada 12 anggota polisi yang gugur dalam peristiwa gempa tersebut. Tentunya, untuk mengisi kekosongan jabatan atau kekurangan personel kepolisian di Polda Sulawesi Tengah, akan ada personel yang dipindah ke sana.

“Ya mungkin nanti kita akan suplai, mungkin akan dipindah ke sana dulu sementara, atau mungkin nanti kebijakan Kapolri ada rekrutmen dari sana orang-orang Sulteng,” ujarnya.

Setyo mengajak kepada masyarakat untuk mendoakan agar saudara-saudara yang terkena musibah di wilayah Sulawesi Tengah ini diberikan ketabahan dan kesabaran.

Untuk diketahui, Korban meninggal akibat gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah bertambah menjadi 2.010 orang. Data ini diungkapkan oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencanasampai dengan hari Selasa, 9 Oktober 2018 pukul 13.00 WIB.

“Jumlah korban jiwa per pukul 13.00 WIB, 2.010 orang meninggal dunia,” kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho di Graha BNPB, Jalan Pramuka, Jakarta Timur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *