OJK Dorong Fintech dan Jasa Keuangan Konvensional Bersinergi

Wakil Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan, Nurhaida
VIVA – Wakil Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan, Nurhaida, mendorong agar tercipta kolaborasi antara inovasi keuangan digital dan jasa keuangan konvensional. Seperti misalnya, perbankan, perusahaan efek, asuransi, dan lain sebagainya.

Menurutnya, hal itulah yang akan menjadi solusi, dari pertanyaan bahwa apakah inovasi keuangan digital atau start up ini akan mematikan jasa keuangan konvensional.

“Tidak demikian. Karena, market share-nya (keuangan digital) belum terlalu besar, malah bisa disinergikan,” kata Nurhaida di acara Seminar Nasional 'Financial Sector 4.0' di kantornya, kawasan Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Selasa 13 November 2018.

Nurhaida menjelaskan, lembaga jasa keuangan konvensional, baik itu perbankan, perusahaan efek, asuransi, dan lain sebagainya, bisanya membutuhkan biaya tinggi untuk menjangkau masyarakat yang jauh.

Maka, sebaiknya lembaga jasa keuangan konvensional itu juga harus disinergikan dengan perusahaan fintech, yang punya kemampuan menjangkau masyarakat yang lebih jauh dengan keunggulan teknologi yang dimilikinya.

“Jadi, ini bukan harus dikompetisikan, tetapi dikolaborasikan. Agar, sektor jasa keuangan kita juga bisa maju bersama-sama dan berdampak lebih jauh,” kata Nurhaida.

“Karena, kalau cuma kita kembangkan secara business as usual, maka kita tidak akan ke mana-mana,” tambahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *