Miliki Ribuan Gambar Propaganda ISIS, Pria Perth Dibatalkan Paspornya

Seorang pria asal Perth, Australia Barat dibatalkan paspornya karena Badan Intelijen Dalam Negeri Australia (ASIO) meyakini ia telah menjadi pendukung kelompok teroris Negara Islam (ISIS).

Pria berusia 24 tahun, yang dilaporkan bekerja di sebuah hotel di Perth, memiliki ribuan gambar di laptop dan kartu memorinya yang berisi propaganda Negara Islam ISIS atau menggambarkan kekejaman di Timur Tengah.

Menteri Utama Mark McGowan mengatakan dia yakin ASIO melakukan apa yang bisa dilakukan.

“Mengingat apa yang terjadi di Melbourne, dan beberapa peristiwa lain di Australia, hal-hal ini adalah sesuatu yang perlu diperhatikan oleh pemerintah, kita harus memperhatikan orang-orang ini dan kecenderungan semacam ini dengan sangat erat,” kata Perdana Menteri.

“Sekarang saya yakin bahwa ASIO memantau orang-orang ini sebaik mungkin dan bahwa badan keamanan nasional menangani masalah ini sebaik mungkin.”

“Kami menerima briefing reguler di COAG tentang hal-hal ini dan jelas itu adalah masalah yang memprihatinkan, khususnya di Sydney dan Melbourne, tetapi saya berharap bahwa ASIO juga memantau orang-orang ini di Australia Barat.”

Pria, yang lahir di Australia, pertama kali diwawancarai oleh ASIO pada tahun 2012 dan ada upaya yang gagal untuk mengadakan wawancara lebih lanjut pada tahun 2015.

Paspornya dibatalkan atas permintaan ASIO dan dia baru tahu ketika dia mencoba melakukan perjalanan ke Malaysia dan dicegah melakukannya pada 15 Juni 2016.

Pihak berwenang khawatir tentang ribuan gambar

Pada hari itu, polisi federal menggeledah rumah pria itu dan menyita sebuah laptop dan kartu memori SD.

Seorang agen AFP mengatakan sekitar 15.000 file ditemukan, beberapa di antaranya berisi materi yang menampilkan propaganda Negara Islam, atau “gambar yang menjijikkan”.

Ada foto-foto pria yang mengenakan logo Shahada dengan bendera Shahada di belakangnya.

ASIO mengatakan ada gambar lima pria yang ditangkap mencoba meninggalkan Australia dengan perahu untuk bergabung dengan ISIS, pria asal Perth Muhammed Sheglabo (yang bergabung dengan IS), dan Sheglabo dalam kelompok dengan Junaid Thorne.

Ada foto yang menggambarkan dukungan untuk serangan teror Paris pada November 2015, dan propaganda yang menggambarkan Neil Prakash.

Pendeta Islam Perth Junaid Thorne berbicara kepada media di luar kantor Polisi Cannington. 25 September 2014. Meskipun memiliki foto-foto dirinya, pria itu membantah bahwa ulama Perth Junaid Thorne (foto) adalah seorang teman.

ABC News: Rebecca Trigger

Ada juga foto-foto pendukung ISIS di zona konflik, seseorang menggunakan rompi bunuh diri, IED, pemenggalan kepala umum, dan mayat anak-anak dan tentara yang dimutilasi dengan bendera ISIS yang menutupi mereka.

Pria itu mengatakan dia pergi memancing dengan Sheglabo, tetapi tidak mengenalnya dengan baik, dan menyangkal bahwa Thorne adalah seorang teman.

Dia pikir dia telah menjadi perhatian otoritas karena hubungannya dengan “orang-orang tertentu di Melbourne”, dan sementara tunangannya di Malaysia telah ditangkap karena memiliki ikat kepala Shahada – dia tidak memiliki pandangan yang ekstrim.

Dia mengatakan kepada ASIO bahwa dia hanya berencana untuk pergi ke Malaysia pada Juni 2016 untuk melihat keluarganya dan menikah, dan tidak berencana untuk pergi ke tempat lain.

Sementara dia “tidak tahu apa yang harus dibuat dari ISIL” dia percaya mereka telah menunjukkan “wajah asli” mereka dengan terlibat dalam tindakan brutal, dan “itu bukan agama”.

Menteri Agama Australia Barat mengatakan dia tidak tahu siapa pria itu, atau di mana dia telah bekerja, dan akan mencari informasi lebih lanjut.

“Jelas saya akan, dan kami menerima briefing reguler dari ASIO dan ini akan menjadi agenda teratas pada pertemuan berikutnya,” kata McGowan.

“Saya akan menyerahkan pada ASIO untuk menentukan hal-hal seperti siapa yang mereka sarankan dan apa yang mereka sarankan.”

Pengadilan Banding Administratif menolak peninjauan

Pria itu meminta peninjauan atas penilaian keamanan ASIO, bersama dengan keputusan Menteri Luar Negeri untuk membatalkan paspornya.

Pria itu bekerja sebagai asisten di dapur, tinggal bersama orang tuanya dan tiga saudara laki-lakinya. Dia tidak pernah bermasalah dengan polisi dan telah memegang lisensi petugas keamanan.

Dia mengatakan kepada Pengadilan Banding Administratif dia adalah orang yang toleran yang tidak memiliki pandangan ekstrem, dan hanya memiliki minat dalam perubahan politik dan sosial di seluruh dunia yang berhubungan dengan Muslim.

Dia telah menyaksikan materi ekstrimis untuk “tujuan pendidikan”, katanya.

Pria itu mengatakan foto dan video telah “disinkronkan” ke ponsel atau kartu SD-nya tanpa sepengetahuannya, dan beberapa foto telah dikirimkan kepadanya secara otomatis “melalui obrolan grup”.

Dia juga berpendapat bahwa mengangkat “jari Shahada” bukanlah ekstremis dan lebih seperti orang Kristen yang membuat tanda salib.

Namun, dia mengatakan dia tidak menyadari bahwa mengunjungi situs web dan mengikuti akun media sosial akan menyebabkan masalah seperti itu dan dia telah menghapus akun termasuk Facebook dan Telegram.

AAT mengatakan “unsur-unsur penting dari bukti pemohon tidak dapat dipercaya”.

Dikatakan bahwa orang itu “sengaja berbohong tentang sifat dan tingkat hubungannya dengan orang-orang tertentu dalam berbagai wawancara dengan ASIO dan agen AFP serta dalam proses ini”.

AAT mengatakan “ASIO memiliki alasan yang masuk akal untuk mencurigai bahwa jika pemohon harus memegang paspor dia akan cenderung terlibat dalam perilaku, yaitu kekerasan bermotif politik, dan bahwa perilaku itu mungkin merugikan keamanan Australia atau negara asing”.

“Keputusan menteri untuk membatalkan paspor pemohon setelah permintaan dari ASIO adalah sah menurut hukum dan, dalam keadaan itu, keputusan yang benar dan lebih baik,” tambah AAT.

Pengadilan juga menyatakan pihaknya mengandalkan “bukti tertutup” dalam membuat keputusan.

Simak beritanya dalam Bahasa Indonesia disini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *